Satu Pound Rumah Bagian 2

Yah saya sekarang menyaksikan episode kedua kembali skema rumah pound satu di Liverpool. Untuk melanjutkan cerita: beberapa penduduk yang telah menyelesaikan rumah mereka atau hampir melakukannya adalah minoritas.

Kami diberitahu ada 125 rumah yang ditawarkan dalam skema itu, mengapa begitu lama untuk membawa penduduk ke jalan-jalan yang kosong? Juga pemandangan mata-burung di daerah itu menunjukkan banyak jalan-jalan rumah kumuh yang dibangun dengan beberapa warga yang tersebar di sekitarnya.

Mengapa dewan tidak menempatkan semua penghuni baru dalam satu blok dan bukannya menghamburkannya? Dalam wawancara awal di mana mereka diberikan rumah, di mana mereka harus memasukkan uang mereka sendiri untuk membayar pekerjaan yang dibutuhkan. Mereka diberi tahu bahwa konsili akan segera mendorong komunitas tetangga untuk merenovasi bersama. Ini belum terjadi.

Masalah lain terungkap minggu ini, 39 rumah bukan bagian dari pesanan pembongkaran asli dan karena alasan hukum belum bisa dirilis. "Penduduk" ini mungkin sangat marah karena keterlambatan itu. Ini adalah penyebab lain dari rumah-rumah yang kosong. Namun bukan hanya 39 rumah yang masih kosong, dan masih tidak ada kegiatan yang terjadi, mengapa tidak? Mereka juga prihatin dengan kerusakan rumah-rumah dengan bocornya roves tetapi mereka tidak bisa melanjutkan dan memperbaikinya.

Dewan memang memiliki perwakilan yang mencoba menghibur orang-orang yang marah tetapi dia benar-benar memiliki sedikit wewenang untuk melakukan apa pun, dan tidak mencapai apa pun. Hasilnya adalah bahwa keluarga yang pada awalnya mengambil bagian dalam skema menjadi putus asa dan merasa marah dan terisolasi dalam upaya mereka untuk menyelesaikan rumah mereka. Mereka tidak punya tetangga dekat untuk berbagi masalah dengan atau teman-teman untuk bermain bersama anak-anak mereka.

Lebih buruk lagi, diperparah oleh kurangnya hunian, rumah-rumah kosong mendorong vandalisme. Satu keluarga telah hampir menyelesaikan rumah mereka dan akan pindah ketika para pengacau pecah di depan dan belakang pintu yang hancur, menghancurkan dapur yang baru dipasang dan mencuri barang-barang putih. Keluarga itu jelas hancur, kerja keras mereka hancur dan biaya tambahan untuk memperbaiki dan mengganti kerusakan di luar antisipasi mereka dan sarana mereka.

Seandainya ada tetangga, suara itu mungkin telah mengingatkan bantuan dan mencegah skala bencana.

Masalah yang sangat besar bagi semua penduduk ini, rumah-rumah itu bukan milik mereka sampai mereka diperiksa sebagai selesai dengan memuaskan ketika mereka akan ditandatangani. Selang juga harus diselesaikan dalam waktu satu tahun atau mereka akan kehilangan rumah dan semua investasi. Sampai rumah-rumah milik mereka, mereka tidak bisa mengasuransikan isinya sehingga jika para vandal melanda, mereka tidak mendapat kompensasi.

Tentunya dewan dapat membuat beberapa pengaturan terutama karena mereka sadar bahwa itu adalah daerah yang dirampas. Jadi kita harus menunggu hingga minggu depan untuk melihat bagaimana masalah diselesaikan dan jika skema itu benar-benar dibuat untuk bekerja.

Apakah Satu Ukuran Cocok Semua?

Tenaga penjual terbaik adalah psikolog amatir yang baik. Mereka dapat dengan cepat menyusun profil mental kepribadian calon pelanggan mereka untuk lebih memahami isu-isu yang dihadapi prospek tersebut. Tenaga penjual / psikolog ini sering digambarkan sebagai "hakim orang yang baik." Bagaimana mereka melakukannya?

Mereka mengamati prospek – pakaian, aksesori, dan kebersihan mereka. Mereka mendengarkan pola bicara, infleksi, kosa kata, dan aksen. Mereka membaca bahasa tubuh … semua dalam sekejap. Mereka tahu bahwa, dalam banyak kasus, satu ukuran tidak cocok untuk semua.

Setelah beberapa saat pertemuan pribadi, tenaga penjual terbaik memiliki pemahaman yang cukup akurat tentang masalah sosial, demografi, ekonomi, keluarga, dan nilai yang dihadapi calon pelanggan. Mereka kemudian dapat mengajukan pertanyaan menyelidik berdasarkan asumsi-asumsi ini, untuk kemudian menawarkan fitur dan manfaat yang dirancang untuk menarik prospek individu tersebut.

Apakah asumsi profil selalu benar? Tidak, tetapi mereka biasanya dekat. Saat percakapan berlangsung, penjual terus memodifikasi profil.

  • Apakah prospek untuk sepatu atletik hanya ingin melihat seperti atlet atau apakah mereka ingin benar-benar bermain game lebih baik?

  • Apakah pasangan setengah baya yang mencari rumah membutuhkan tempat tinggal untuk anak-anak mereka atau untuk kunjungan sesekali dari cucu-cucu mereka?

  • Apakah calon pembeli peralatan industri membutuhkan keandalan jangka panjang multi-tahun atau apakah kebutuhan mereka bersifat sementara?

  • Apakah pemilik mobil yang membutuhkan rencana kerja mekanik untuk berkendara jarak jauh dengan kecepatan tinggi atau hanya untuk perjalanan tiga mil?

Dalam masing-masing skenario di atas, "satu ukuran cocok untuk semua" tenaga penjual mungkin akan kehilangan penjualan atau melakukan tindakan merugikan terhadap prospek mereka jika mereka salah membaca kebutuhan dan keinginan calon pelanggan. Seorang ahli psikologi-amatir yang baik harus mampu membuat saran yang tepat berdasarkan apa yang mereka temukan tentang kebutuhan dan keinginan pelanggan.

  • Sepasang sepatu atletik seharga $ 200 mungkin cocok untuk atlet muda yang kompetitif tetapi tidak untuk setengah baya yang setengah baya (kecuali ada masalah gaya atau ego yang terlibat).

  • Mobil 700-horsepower mungkin tidak cocok untuk wisata kelontong.

  • Hanya sedikit orang yang ingin membeli kondominium studio yang memiliki tiga anak kecil.

Tenaga penjual yang terinformasi memiliki keuntungan besar. Entah mereka menemukan bahwa produk atau jasa sesuai dengan kebutuhan dan keinginan calon pelanggan mereka, atau mereka menemukan bahwa mereka membuang-buang waktu dan terus mencari pasangan yang lebih baik antara pembeli dan penjual.

Satu ukuran tentu saja tidak cocok untuk semua!